in

Puisi-Puisi Kemerdekaan

Momok dalam Almari

Aku mahu berbicara tentang kejahilan kita

dan juga tentang kealpaan kita,

kekhilafan kita, ketamakan kita.

Namun kau memaling muka.

Lalu mengherdik ku dan berkata,

“Kita bukan begitu!

Apa kau sudah lupa asal usulmu?

Kita umat diangkat tertinggi,

Kita genggam utuh al Quran dan Sunah Nabi.”

Aku merenung wajahmu

Kerutan jelas marahkan ku

Aku bertanya perjuangan yang mana?

Kau kata nenek moyang kita mengusir penjajah

Kita penyambung warisan dan khazanah

“Tanah ini kita punya,

Yang lain itu cuma pendatang.”

Aku tunduk melihat tanah di bawah telapak kaki

Terfikir sejenak berapa banyak sudah berebutkan tanah ini

Sejak Adam turun ke bumi

Dan siapa lagi yang mereka cipta sebagai

momok dalam almari.

Nukilan,

Zainab Abd Aziz

***

Mencapai Merdeka

Bertahan atau berjuang

ia pilihan.

Tetapi

mereka memilih untuk berjuang.

Pengorbanan mula membuahkan hasil,

Darah dan air mata

bertukar senyum dan tawa.

Merdeka berjaya dicapai.

Namun,

perjuangan tidak terus terhenti.

Setelah 64 tahun

tanah air dicengkam penjajahan baharu

malah seluruh dunia merasainya.

Dunia berdarah,

mangsa semakin ramai dan meningkat.

Apakan daya,

masih terus berjuang

dan  sentiasa berharap

agar ada sinar disebaliknya.

Nukilan,

Balqis Nur Farhana

Aku, Malaysia dan Merdeka

KEPINCANGAN POLITIK MEMBANGKITKAN SUARA RAKYAT