in

Puisi: Duhai Bintang Syurgaku

 

Duhai bintang syurgaku


Tidurlah sayang
Esok ibu menunggumu
Harimu kan baru
Bangun dan tabahlah selalu
Moga menjadi bakti untuk agamamu

Senyum mu mawar dihatiku
Tangismu perit dijiwaku
Akanku sentiasa doa pada tuhanmu
Agar beri aku mampu
Menjadi baik, lebih baik dan terbaik untuk satu persatu

Dunia masih baru buatmu
Tabahlah apa yang menantimu
Moga tuhanmu sentiasa memimpinku
Demi yang terbaik untuk kamu, kamu dan kamu
Hanya Dia yang tahu

Senyum dan senyum selalu
Esok mentari pagi cantik menantimu
Mungkin tiada lagi jerebu
Mungkin tiada lagi hujan batu
Hanya gerimis yang salju
Kemudian hadir pelangi idamanmu
Seperti yang kau selalu lukiskan untuk ibu

Esok esok kau kan lukis corak hidupmu
Moga kau mampu membawa iman didadamu
Hanya itu doaku
Juga mohon kau mampu doakan ku
Saat aku sudah tidak mampu
Terhimpit diam gelap dan kaku
Ingatan dan doamu kan menerangiku


Buat adamumar.aliluthfi.adeleusoff


Puisi ditulis saat menatap anak tidur diwaktu malam. Waktu sangat hening dan telah berlaku perkara besar didalam hidup anak-anak ini dimana mereka akan membesar didalam keluarga tidak sesempurna keluarga lain. Puisi merupakan luahan rasa dan pesanan untuk anak-anak kecil agar tabah melalui apa yang mendatang dan terus berusaha demi keluarga dan agama. Ia juga sebagai pesanan akhir seorang ibu sedari anak kecil sehingga ibu menutup mata.

Rangkap pertama: Permulaan tidur dan harapan ditiupkan

Rangkap kedua: Perjanjian untuk terus berjuang Bersama

Rangkap ketiga: Nasihat atas apa yg bakal mendatang, bergantung hanya pada DIa

Rangkap keempat: Teruskan senyum dan perfikir positif akan kebahagiaan dan kebahagiaan disebalik pelbagai perkara yang mungkin dilalui

Rangkap kelima: Pesan terakhir dan harapan dari seorang ibu

 

Penulis,

Asma Adel

Leave a Reply

Loading…

Titip Nasihat Tentang Aurat

Resensi Buku: Raudhatus Salatin ( Sultan-Sultan Soleh Di Alam Melayu)